Empire of Faith

Part 1




Part 2




Part 3




RajeevSham

Students, Masa and Ad-DEEN

“ Aku ni sebenarnya suka giler dengar talk-talk agama ni and rase teringin gak nak join benda benda macam halaqah-halaqah tu tapi susah pasal takde mase. Test berderet-deret, kelas belambak-lambak. Susah-susah ishhhh… kalau tak study nanti fail and terpaksa ler balik kampong tanam jagung. Ha ha ha. Sorry ler Khairul ye sal tak leh join talk malam ni…”


Pernah dengar atau alami situasi ini??? Kalau tidak pun adakah anda pernah melafazkan dialog-dialog seumpama ini??? Ataupun mungkin sebahagiannya pernah bermonolog di ceruk-ceruk encephalon anda???

Pernah??? Tidak pernah???

Marilah kita berkongsi sedikit tentang situasi dialog di atas tak kiralah apa sahaja jawapan anda sekalian.
Siapakah sebenarnya kita ini? Adakah kita ini cuma makhluk berkaki 2 yang berevolusi dari beruk seperti yang diwar-warkan oleh pendusta Darwin dalam teorinya yang diagung-agungkan oleh orang-orang kafir?? Bagi kita yang beriman kepada Allah, sesungguhnya samasekali tidak. Jadi siapakah kita? Kita adalah keturunan Nabi Adam yang diciptakan Allah sebagai khalifah dimuka bumi ini seperti firman Allah dalam surah Al-Anam.


Dan Dialah yang menjadikan kamu khalifah di bumi dan meninggikan setengah kamu atas setengahnya yang lain beberapa darjat, kerana Dia hendak menguji kamu pada apa yang telah dikurniakanNya kepada kamu. Sesungguhnya Tuhanmu amatlah cepat azab seksaNya dan sesungguhnya Dia Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani . 6:165


Sekali dengar memang sesuatu yang membanggakan bagi kita mahkluk dari tanah yang hina ini kerana diberikan gelaran dan dilantik menjadi pemegang kuasa yang tinggi di muka bumi ini. Tapi sesungguhnya kita perlu sedar bahawa gelaran dan kekuasaan yang dikurniakan kepada kita dipekejkan sekali dengan tanggungjawab-tangungjawab yang amat berat.


















Jadi, sekali lagi ingin saya bangkitkan persoalan disini, apakah tanggungjawab kita??Adakah kerja kita Cuma menelaah buku Platzer? Ataupun mungkin Guyton? Kalau tidakpun buku Robbins ?? Bangun seawal pagi untuk ke kuliah dan pulang pada waktu soreh? Tidur sepanjang hari? Ataupun mengikuti trend masa kini iaitu bercouple kehulu dan kehilir menebalkan muka walaupun menjadi buah mulut setempat? Jawapannya semestinya TIDAK kerana penciptaan kita bukanlah untuk tujuan sesia itu. Tugas kita bukanlah sekadar mengurus alam ini sahaja namun merangkumi aspek menengakan agama Allah ini juga.
























'Iqamatuddin wa siasatuddunia' inilah huraian yang diberi oleh Imam Ghazali tentang tanggungjawab kita. Iqamatuddin membawa maksud mendirikan agama manakala siasatuddunia pula bermaksud mengurus dunia. Indah sungguh kalimah diatas namun untuk merealisasikannya tidaklah mudah. Jika ia mudah kenapa kini walaupun umat islam menjangkau angka berbillion ditindas dan berada di hieraki tercorot di dalam system masyarakat??? Lebih menyedihkan lagi kita dikuasai dah dipengaruhi oleh musuh kita sendiri.

Sabda Rasulullah S.A.W :


"Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi s.a.w. menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah s.w.t. akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah s.w.t. akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan"'. Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi Muhammad s.a.w. kita menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati".

H.R. Abu Daud


Itulah realiti kita kini yang berada di akhir zaman. Tapi adakah kita ingin terus begini, terhina dan tertindas ibarat sampah di tepi-tepi lorong yang kotor??? Tidakkah kita ingin kembali menguasai dunia seperti dahulu pabila umat Islam boleh gembira dan berbangga menjadi kahalifah Allah?? Saya percaya semestinya kita mahu dengan sepenuh hati kita selaku pemuda pendokong agama suci ini inshaalah.




















Jadi mengapakah kita masih lembap dan malas untuk bangkit dari katil-katil berduri yang disediakan oleh golongan laknat Allah ini? Memang kita harus akui bukannya mudah untuk melakukannya namun ingatlah ia tidaklah mustahil jika kita dilengkapi dengan hati yang ikhlas, matlamat yang jelas, ilmu yang memadai dan semestinya dengan iman yang mantap. Untuk mencapai kekuatan ini kita perlu mencari agama Islam yang asal dan ia tidak akan datang mengetuk pintu-pintu kita dengan sendiri tanpa kita bergerak mencarinya.


“ Yela!! Tu yang aku tengah study macam orang gila ni. Aku nak dapatkan ilmu dan kemudian nak sebarkan Islam. Nanti klu aku tak study macam mana nak pass!!!”

Adakah ini yang anda fikirkan sekarang???

Bagus, itu memang matlamat yang betul tapi adakah ia memadai?? Pelajaran yang berlandaskan kurikulum yang ditetapkan oleh mereka-mereka yang tidak memiliki Ad-Deen? Cuba kita fikirkan bagaimanakah kita hendak menyahut seruan iqqamatuddin hanya dengan menguasai ilmu yang tidak dapat kita kaitkan dengan Allah, yang tidak dapat kita rantaikan dengan pegangan kita, yang tidak dapat kita gunakan sebagai hujjah untuk berpidato tentang Islam. Adakah kita hanya ingin menyebut khalimah ‘Subhanallah’ pabila mempelajari sesuatu yang baru tanpa cuba mengaitkannya dengan Islam? Adakah itu akan membawa keimanan kita pada satu tahap yang lebih baik?? Kenapa kita sangat malas untuk mangerakan tubuh sewaan sementara kita yang sempurna ini untuk memantapkan keimanan kita?Tiada sesiapa yang menafikan kita harus berusaha untuk berjaya dalam apa sahaja yang kita lakukan.


Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakannya; 53:39


Tapi apalah salahnya jika kita memperuntukan beberapa cebisan waktu yang kita ada untuk mendekati pencipta kita dan memantapkan iman kita? Berapa banyakah yang kita tidak dapat baca dari buku-buku akademik kita jika kita hanya hilang 1 atau setengah jam setiap hari untuk Islam??? Dimanakah perginya pegangan kita terhadap ayat Allah ini???


Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu. 47:7


Untuk mengakhiri perkongsian ini marilah kita bersama-sama menghayati 4 ayat dari 3 surah dalam kitab suci Al-Quran.


Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (2)Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. 29:2-3

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah? Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah). 2:214

Dan demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah Kami) dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu. 47:31


Dari ayat-ayat diatas sangatlah jelas bahawasanya kita akan diuji dengan pelbagai dugaan dan rintangan untuk menjadi golongan yang berjaya yakni orang-orang yang beriman dan yang dijanjikan dengan tempat di syurga. Sedarlah perjalanan kita bukannya mudah namun jika kita berjaya menempuhnya, habuan yang dijanjikan amatlah lumayan. Kita hanya diuji dengan cabaran masa yang tidak setanding dengan cabaran yang diterima oleh Rasulullah dan para sahabat. Mereka dipanggang, disula, dihempap dengan batu, dipulau sehingga kebuluran dan lain-lain. Keimanan mereka bertambah kuat walaupun menerima ujian yang getir dan mengugat nyawa. Tapi kita? Masih ragu-ragu walaupun hanya perlu mengadai sedikit dari masa kita sahaja yang tidak mungkin akan mencalarkan kulit kita walau sedikit pun jika kita lakukan.

Marilah kita bersama-sama mengubah diri dan mengerakan panji-panji Islam yang telah dijanjikan Allah kejayaannya. Islam tidak memerlukan kita untuk berjaya kerana perkara itu telah Allah janjikan akan berlaku. Persoalannya cuma samada kita ingin berjaya bersama-sama Islam ataupun ditinggalkan dalam kehinaan dunia yang sangat mengaburkan ini.

Wallahualam…

By RajeevSham

Paksi Cinta - Kerana Cinta Aku Rela...

Firman Allah dalam Surah al-Baqarah , ayat 165:

" Dan di antara manusia ada orang yang menyembah selain Allah sebagai tandingan, yang mereka cintai seperti mencintai Allah.. Adapun orang-orang yang beriman sangat besar cintanya kepada Allah..."


Daripada Anas bin Malik r.a.:

Rasulullah s.a.w. bersabda: " 3 perkara sesiapa yang ada padanya maka dia mendapat kemanisan iman.

Pertama, hendaklah Allah dan RasulNya lebih dicintainya mengatasi selain keduanya..

Kedua, hendaklah dia mencintai seseorang, tidak dia cintai kecuali kerana Allah..

ketiga, hendaklah dia benci untuk kembali kepada kekufuran seperti mana dia benci untuk dicampak ke dalam neraka"..
(HR Bukhari dan Muslim)




aku rela ALGEBRA.wma -


oleh: Abu Hanzhalah
kredit gambar: Azizul Salehudin

PRIYA-PRIYA GAGAH

Assalamualaikum kepada semua. Moge terus2 dalam keimanan yg jitu dan bertambah2 kecintaan kepada Pencipta Robbul Alamin iALLAH.

Usia muda ialah usia yang penuh dengan cita-cita yang tinggi dan darah yang gemuruh serta idealisme yang luas. Iaitu usia yang memberi pengorbanan dan menebus semula. Usia yang menabur jasa, memberi kesan dan emosional.

Dari sini, usia muda pemuda dalam perkiraan Islam mempunyai tanggungjawab yang cukup signifikan dan nilai yang khusus. Oleh kerana itu Rasulullah SAW menekankan supaya pemuda-pemuda merasai demikian pentingnya masa muda melalui sabdanya:

"Ambillah peluang lima perkara sebelum datangnya lima perkara:- USIA MUDA kamu sebelum tua, masa sihat sebelum sakit, harta kekayaan kamu sebelum papa, masa hidup kamu sebelum mati, dan masa kosong kamu sebelum sibuk".

(Hadis Riwayat Imam Ahmad didalam Musnadnya dari Ibn Abbas)

Dari sin dapat dilihat penekanan adalah untuk mendapatkan faedah dari usia muda dalam menunaikan tugas berat dan melintasi halangan-halangan serta menyahut cabaran yang diperlukan yang dituntut oleh perubahan tamaddun.


video

Ayuh sama2 menghayatinya..

WAHAI PEMUDA v OLOMOUCI

SABTU 21 FEB 09, jam 5pm.

Butiran lanjut, hubungi...

Anam

real_anamex@yahoo.com

+420608243587

Najmi

mn_5295@yahoo.co.uk

+420608244527

by abu mus'ab

10 Muwasafat Tarbiyyah


Pembinaan individu Muslim melalui medium tarbiyah usrah, halaqah, KOLO, rajske zahrady atau apa saja namanya mengikut citarasa masing-masing, haruslah mempunyai target khusus dan sistematik dalam mencapainya. Usrah bukanlah hanya perjumpaan-perjumpaan mingguan, datang, duduk, dengar dan pulang. Minggu depannya, perkara sama diulang-ulang.

Akan tetapi, usrah merupakan salah satu method tarbiyyah untuk membina individu-individu Muslim yang sejati. Mana mungkin individu Muslim sehebat Abu Bakr As-Siddiq dapat dibina hanya dengan datang ke rumah Al-Arqam bin Abul Arqam, duduk, dengar dan pulang. Ia perlu diasas dengan perjumpaan-perjumpaan, menyuntik keyakinan terhadap aqidah Islam, membina fikrah yang jelas dan membakar semangat dakwah kemudian dipraktik dalam kehidupan harian. Lantaran itu, pembinaan individu Muslim itu berlaku di luar usrah selepas saja selesai tasbih kafarrah.

As-Syahid Imam Hassan al-Banna telah menggariskan 10 sifat yang sepatutnya dibentuk dalam tarbiyyah melalui medium usrah. Jika dilihat secara keseluruhannya, semua target ini mustahil dapat dicapai jika hanya usrah itu diletak 100% pada perjumpaan mingguan (liqa').




10 Muwasafat Tarbiyyah

1. Aqidah Yang Sejahtera
• Mengutamakan Al-Quran dan Sunnah dalam segala isu
• Bergantung harap hanya pada Allah
• Tidak mendahulukan makhluk berbanding Allah
• Mengingkari mereka yang mempersendakan ayat-ayat
• Mentauhidkan Allah pada Uluhiyyah dan Rububiyah
• Tidak mensyirikkan Allah pada Asma`, Sifat dan Af`alNya
• Tahu had sempadan muwalat (sokong) dan mu`adat (memusuhi)
• Sentiasa berkawan dengan orang-orang yang soleh sebagai qurbah&qudwah
• Yakin bahawa penghapusan dosa hanya dengan taubat nasuha
• Yakin bahawa masa depan adalah untuk Islam
• Merasai kemanisan iman
• Merasai kemanisan ubudiah (tunduk kepada Allah)
• Berfikir dengan fikrah Islam


2. Ibadah Yang Sahih
• Mengetahui konsep ibadah kepada Allah
• Mengetahui hukum asas dan sunnah dalam ibadah khusus
• Khusyu` dalam solatnya
• Cuba Qiam sekali seminggu (at least)
• Cuba puasa sunat 2 kali sebulan (at least)
• Bersedekah
• Memelihara anggota
• Khusyu` ketika membaca al Quran
• Banyak mengingati Allah
• Banyak berdoa disamping mengambil kira syarat dan adab-adabnya
• Banyak bertaubat
• Sentiasa memperbaharui niat dan memperbetulkan
• Melakukan semua kerja dengan niat kerana Allah


3. Akhlak Yang Mantap
• Bertegur sapa sesama Muslim
• Menjaga ikhtilat/pergaulan
• Tidak banyak berbantah/berdebat/berjidal
• Tidak banyak mulut
• Sedikit senda gurau
• Tidak berbisik perkara kebatilan
• Tidak berdengki
• Tidak berhasad
• Rasa malu melakukan dosa
• Menyayangi jirannya
• Tawadhu` tapi bukan merasa hina
• Berani
• Lembut
• Menziarahi orang sakit
• Berterima kasih dengan orang yang melakukan kebaikan


4. Mampu Berdikari
• Bekerja dan berusaha sendiri
• Tidak meniru dalam peperiksaan
• Tidak bergantung kepada orang lain dalam kebanyakan urusan
• Tidak terlalu bergantung dengan kerja kerajaan
• Mampu bekerja sendiri, tidak makan gaji
• Utamakan pengkhususan yang penting dan utama
• Berusaha untuk membuat pengkhususan
• Sederhana dalam berbelanja
• Utamakan produk syarikat-syarikat Islam
• Sentiasa mementingkan mutu dan harga yang berpatutan


5. Berpengetahuan luas
• Membaca tafsir sebanyak dua juzuk al Quran (at least)
• Menghubungkan antara al Quran dan realiti semasa
• Membaca 40 hadis daripada Matan Arba`ien
• Mengetahui seerah Rasulullah yang asas
• Mengetahui seerah 20 orang syuhada` dari kalangan sahabat (at least)
• Tahu hukum-hakam/fiqh asas
• Membaca 7 jam seminggu bahan di luar bidang pengkhususannya (at least)
• Mengetahui aspek-aspek kesyumulan Islam
• Mengetahui isu-isu umat dalam dan luar negara
• Tahu apa kerugian dunia dengan kemunduran Islam
• Mengetahui kepentingan khilafah dan kesatuan umat Muslimin


6. Tubuh Yang Sihat dan Cergas
• Membasuh peralatan makan dan minum
• Jauhi makanan yang diawet dan utamakan makanan semulajadi
• Mengatur jadual makan
• Mampu menyediakan makanan (masak)
• Kurangkan pengambilan lemak
• Tidak keterlaluan dalam pengambilan garam
• Tidak keterlaluan dalam pengambilan gula
• Memilih syarikat pengeluar makanan Islam dahulu
• Tidur 6 – 7 jam sehari dan bangun sebelum fajar
• Bersenam 10 – 15 minit sehari
• Berjalan kaki 2-3 jam sebulan
• Mendapatkan rawatan jika sakit
• Memakai pakaian yang bersih


7. Mampu bermujahadah (Menguasai Diri)
• Lawan dorongan nafsu
• Mengawal diri dan masa melayari internet
• Tidak keterlaluan dalam perkara yang harus
• Sentiasa bersama pendokong kebaikan
• Makan apa yang disaji dengan redha
• Menyumbangkan sebahagian hartanya untuk Islam
• Sabar di atas bala/ujian Allah
• Perbuatannya menyamai perkataannya
• Bersedia menanggung bebanan dakwah


8. Teratur dan Sistematik Urusannya
• Sembahyang menyusun waktunya
• Tersusun di dalam rumahnya dan kerjanya
• Kemas rumah dan biliknya
• Tahu keutamaan kerja/tugas dan mampu menyusunnya
• Menyusun segala idea-ideanya
• Mempunyai nota catatan peribadi


9. Sangat Menghargai Masa
• Menjaga waktu temujanjinya baik yang umum mahupun yang khusus
• Mengisi masanya dengan perkara bermanfaat
• Menjaga waktu kerja/belajar/riadah/internet
• Mengutamakan waktunya untuk perkara penting dahulu
• Menyelesaikan setiap kerja sebelum waktu yang dijanjikan


10. Bermanfaat Kepada Orang Lain
• Iltizam dengan adab Islam di rumah
• Menunaikan tanggungjawab suami/isteri
• Membantu isteri/suami
• Menunaikan tanggungjawab terhadap ibu bapa/anak-anak
• Memberi hadiah kepada jirannya/kawan
• Memberikan khidmat umum/sukarela kerana Allah
• Memberi apa yang dimiliki kepada yang memerlukan
• Sentiasa bercampur dengan masyarakat sekeliling
• Menggalakkan kebaikan
• Membantu mereka yang memerlukan
• Menolong orang dalam kesusahan
• Menenangkan orang yang ditimpa bencana
• Menolong orang yang dizalimi
• Cuba memenuhi keperluan orang lain
• Sentiasa berfikir untuk memperbaik ummah
• Menyuruh kepada kebaikan
• Mencegah kemungkaran












diekstrak oleh: jalan juang

WinterpediA


ISK v Olomouci



Alhamdulillah, selesai sudah 'road tour' ISK di Czech Republic setelah selesainya Mini Program ISK di Olomouc. Bermula dengan Prague, Hradec Kralove dan akhir sekali Olomouc. Terima kasih kepada pihak-pihak penganjur di setiap lokaliti atas komitmen yang telah ditunjukkan. Terima kasih tidak terhingga juga kepada para peserta yang gigih ber'participate' dalam pengisian tersebut walau terdapat banyak kekurangan daripada pihak 'presenter'. Insyaallah, kekuarangan-kekurangan ini telah dipelajari dan akan dibaiki.

ISK bukanlah sekadar program ceramah atau talk biasa, memberi kemudian berlalu ditelan waktu. Bukanlah juga ia seperti program-program motivasi. Si motivator menyuntikkan semangat kepada peserta lantas meningkatkan kesungguhan mereka sehingga 200%. Namun sehari atau seminggu selepasnya, kesungguhan itu jatuh ke tahap 0 seperti sebelumnya.

Program ini salah satu program pembinaan. Ia tidak terhenti tatkala tasbih kafarah dan surah al-Asr dibaca. Akan tetapi, ia bermula sebaik sahaja kita keluar daripada pintu tempat program. Ia mendambakan tindakan. Tindakan yang akan membuahkan redha Allah.

Semoga ISK ini menjadi pemacu ke arah meningkatkan pembinaan diri agar menjadi individu muslim yang benar-benar memahami deen ini, sebagaimana para sahabiyah memahami Islam. Semoga kita benar-benar dapat meninggikan kalimah Lailahaillallah dalam diri, dan di atas muka bumi. Semoga kita beroleh kekuatan menyempurnakan tugas hamba dan khalifah amanah Allah. Semoga beroleh redha-Nya.








"Dakwah itu matlamat,
Usrah itu alat"

Jom join usrah!

.:Jumpe di Program seterusnye, insyaallah:.



Dr Asri Zainul Abidin & Ust. Mazlee Malik v Ceske Republice